Ayah Ajarilah Kami untuk Mengenal Allah

Ayah Ajarilah Kami untuk Mengenal Allah

Setiap orang tua pasti mendambakan mempunyai anak yang baik, berakhlak mulia, taat kepada orang tua dan beragama yang baik, untuk mendapatkan itu semua orang tua rela menyekolahkan anak-anaknya di lembaga yang baik dan mencarikan guru pelajaran tambahan baik agama maupun umum dengan biaya yang tidak murah. Sebenarnya wajib bagi orang tua untuk mengetahui hal pokok dan mendasar dalam mendidik anak di dalam Islam yaitu apa yang tertera dalam ayat pertama kali turun pada nabi Muhammad -Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam-,

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ (1) خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ (2) اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ (3) الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ (4) عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ (5)

“Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah yang Maha pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantara kalam. Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya”.

Dalam ayat ini Allah menjelaskan kepada kita apa yang harus didahulukan dalam mendidik anak, bahkan ini adalah dasar yang paling utama tidak hanya bagi orang tua akan tetapi bagi seluruh lembaga pendidikan.

Mengenalkan anak pada Rabbnya dalam dunia pendidikan adalah syarat utama untuk memunculkan anak-anak dan generasi yang baik sesuai dengan harapan orang tua dan agama. Allah memerintahkan umat manusia untuk membaca (Iqra’) yang tidak lain adalah perintah untuk menuntut ilmu, berpengetahuan dan berpendidikan, akan tetapi tidak cukup dengan itu melainkan perintah ini diikat dengan kewajiban mengenal Allah (Bismi Rabbika al-Ladzii Khalaq), sehingga ilmu dan pendidikan yang diterima oleh anak tidak membuatnya sombong dan bertindak tidak baik. Dan lebih jauh dari itu ilmu yang dikawal dengan keimanan akan membuat orang mengetahui siapa dirinya, dari mana dia berasal, untuk apa dan akan kemana dia hidup.

Dalam bukunya al-Hatstsu ‘Ala Hifdzi al-‘Ilmi (Anjuran untuk Menghafalkan Ilmu) Ibnu Jauzi menjelaskan tahapan dalam mendidik anak sebelum masuk di lembaga pendidikan yaitu dalam usia anak satu sampai empat tahun orang tua harus mengenalkan kepada anak siapa Rabbnya atau dengan istilah lain orang tua harus mengajarkan nilai-nilai ketauhidan kepada anak. Adalah sahabat Jundub bin Abdillah Radhiallahu ‘Anhu pernah menyatakan : “kami belajar iman sebelum belajar al-Qur’an, kemudian belajar al-Qur’an sehingga bertambah lah iman kami”.

Inilah kurikulum nabi dalam mendidik para sahabat, sehingga memunculkan orang-orang besar yang tidak berbuat kemungkaran.

Sebagian orang berpendapat bahwa mengajarkan keimanan kepada anak kecil itu sangat sulit dan bisa dikatakan mustahil, maka cukuplah bagi kita penjelasan Imam al-Ghazali dalam kitabnya Ihya ‘Ulumuddin sebagai jawabannya, beliau menjelaskan bahwa mengenalkan nilai-nilai keimanan kepada anak bukanlah hal yang mustahil karena keimanan itu adalah sebuah fitrah manusia. Dan kita juga sudah mengetahui hadits nabi yang mejelaskan tentang kefitrahan seorang anak, “Setiap anak dilahirkan di atas fitrah. Kedua orang tuanya lah yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi”. Imam Nawawi dan sebagian besar para Ulama’ Rahimahumullah sepakat bahwa yang dimaksud dengan fitrah di hadits tersebut adalah Islam.

Oleh karena itu wajib hukumnya bagi orang tua untuk mengenalkan nilai-nilai keimanan pada anaknya sebelum masuk di lembaga pendidikan yang lain. Dan ketika seorang anak sudah dikenalkan dengan nilai-nilai keimanan yang benar kemudian berkembang pada ilmu-ilmu yang lain, maka percayalah bahwa Allah akan memberikan sebuah kemuliaan pada anak tersebut yang berupa kebaikan di dunia dan akhirat, kebaikan pada kedua orang tuanya dan kemashlahatan bagi agamanya dan masyarakatnya (wa Rabbuka al-Akram).

Wallahu A’lam Bishowaab.

Oleh : Ardhan Misa Tonadisiki (Alumni 2007, Mahasiswa LIPIA Jakarta)

Posted on 25 Maret 2015, in Artikel, Cerpen. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: